diviantialfira

a bite of life

the story behind the decision

on March 3, 2011

Abis liat2 foto si kembar pas baru lahir selalu sedih. Inget masa itu, masa2 berat bgt. Mereka lahir di usia kandungan 34 minggu. Padahal menurut rencana sih harusnya minimal lahir 36 minggu *sigh*. Mungkin karena perut gw udah keberatan.

Jadilah di malam itu, tanggal 4 desember 2009 lahirlah 2 orang bayi laki2 yg kita beri nama Akmal Rakha Adiputra dan Azka Raihan Adiputra. Dua malaikat kecil yg nangis kenceeng bgt pas keluar dari perut gw. Abis itu berhubung gw caesar jd anaknya udh dibawa, gw masih di ruang pemulihan.

Gw inget bgt, mama papa mas dan kakak masuk ke ruang pemulihan. Aku diciumin sm mereka. Mama matanya bengkak dan Cuma bilang “mudah2an anak2mu anak2 yg kuat”. *DEG* dalam hati gw berpikir “anak2 gw kenapa emangnya, iya sih mereka kecepetan lahirnya, tapi kenapa?” terus mas yg lumayan lama di kamar pemulihan sempet aku tanya juga “anak2 sehat semua, sempurna kan?” Mas cm jawab “Alhamdulillah”. Sedikit tenang. Tapi masih kepikiran sama mata bengkak mama. Harusnya kalo semua sehat2 aja kan mama ga perlu nangis kan? Abis itu smua di suruh keluar sm susternya. Dan tinggalah gw sendirian eh ga sendiri sih sama ibu2 yg abis caesar jg di ruang pemulihan.

Jam 5 subuh, mas jemput di ruang pemulihan mau masuk ke ruang perawatan. Gw ga berenti nanya ke mas. Dan gw keukeuh mau liat bayi2 gw yg ternyata ada di NICU. Gw tau mas berusaha nenangin gw klo anak2 masuk NICU karena kecil dan harus di inkubator. Tapi akhirnya stelah didesak, dia ngaku kalo anak2 suka “lupa” nafas dan suka tiba2 biru.😥 Gila, ga ada yg mau kasihtau gw keadaan bayi2 gw. Ntah kekuatan dari mana jam 6 pagi gw udah bisa jalan sendiri dgn lancar padahal caesar nya baru jam 9 malem kmaren. Ini demi gw liat anak2 gw di NICU.

Pas gw liat. Gw bahkan ga bisa nangis. Yg gw liat hanyalah 2 malaikat kecil dengan sejumlah alat bantu ditubuhnya, ga berdaya, tapi punya semangat hidup yg tinggi. Dalam hati gw cuman bilang “mama yakin nak, kalian anak2 yg kuat, kalian harus kuat”. 3 hari gw di rumah sakit kerjaan gw cuman bolak balik NICU, bacain doa2, dan cerita macem2 tentang rencana gw sama mereka kalau mereka sudah besar. Gw pulang ke rumah duluan dari anak2. Pulang ga sama mereka itu rasanya nyesek banget. Gw pernah tengah malem nangis2 ke mas minta dianterin ke RS buat nengokin mereka yg cuma boleh 10 menit. Jarak rumah gw dan RS hampir 1 jam. Dan tiap pagi gw ngirim ASIP ke RS. Dan keajaiban pun terjadi, mereka udah bisa ngisep asi dan mulai bisa mengatur ritme nafasnya. Dan bilirubinnya pun sudah normal. Mereka boleh pulang. Alhamdulillah😀

Selama maternity leave, gw bener2 ngejar berat badan mereka. Ngejar ketinggalan mereka, periksain smua perkembangan organ2 mereka mulai dari mata, jantung, lalu paru2. Alhamdulillah bertahap smua sempurna. Sayangnya maternity leave itu cuman 3 bulan, coba 5 tahun ya di tahun emas mereka😀 hhh.. its the time.. Saatnya back to office..*sigh* Gw udah sounding2 ke orang kantor kalo “kya nya gw bakal resign deh”. Sampe akhirnya di hari ke 3 gw ke kantor terkirimlah surat resign itu ke HRD.

Kenapa gw berani secepat itu melepaskan pekerjaan gw? Krn gw ngerasa cukup kaya? Tentu aja gak. Cicilan rumah gw masih sekitar 9 tahun lg. Pengeluaran punya bayi itu jauh lebih besar dari pengeluaran balita. Alhamdulillahnya suami gw orang yg selalu punya jawaban atas keraguan gw. Inget bgt kata2nya yg membuat keputusan gw bulat untuk berenti kerja. Mas bilang “Kita mencari rejeki itu buat siapa?Buat anak2 kan?biar mereka bisa bahagia? Apakah mereka akan bahagia kalo kamu tetep kerja dan tidak punya waktu bermain buat mereka?” hmm.. iya, gw kerja buat anak2 tapi buat apa gw kerja kalo anak2 ga keurus? Gw ga bisa ngandelin siapa2 buat jagain mereka. Nyokap gw “Mrs.Busy” krjaannya ngedampingin bokap gw yg masih kerja. Dan rasanya ga adil aja kalo setelah ngurus gw selama lebih 20 tahun, beliau dibebanin ngurus anak2 gw. Apalg kembar. Nah mertua gw, beliau udah terlalu tua, dan beliau pun di serang sana juga ngurus ponakan2 gw yg masih kecil. Terlalu egois rasanya kalo gw maksa mertua gw buat jagain anak2 gw. Ditinggal sama babysitter. Oh that’s not my choice! Gw serem dengan semua pemberitaan kejahatan babysitter sm anak2 . Walopun ga smua orang jahat tp gw ga mau ambil resiko. Pasang hidden camera. Yes bisa bgt. Tapii kalo kejadiannya pas gw di kantor dimana jaraknya kalo ga macet aja hampir 1 jam dari rumah. Oh ga deh, gw ga mau menyesal. Dan gw merasa ga adil buat mereka. Mereka ga pernah minta untuk dilahirkan, mereka ga pernah minta untuk hadir di dunia. Siapa yg minta? Tentu saja gw dan suami gw. Terus kenapa ga diurus? Hmm.. think and oke surat resign gw buat dan yes 1 month after back to office, i become a stay at home mom😀

Am i happy? Yes i am. Gw bisa melihat mereka tumbuh, tambah pinter, dengan kedua mata gw. Bukan dgn telinga gw dari cerita org lain. Gw bisa mengurus kedua malaikat gw, bisa mengontrol perkembangan mereka. Dan tentu saja gw bisa mengurus suami gw. Ya kan massssss? Hihi *ketawa genit*> absolutely sure this is my best decision in life.

Gw yakin semua ibu pasti pgn yg terbaik buat anak2 mereka. As a stay at home mom ato jd working mom is a choice. Dan gw ga bilang working mom itu ga baik. Tentu aja pasti working mom punya pertimbangan sendiri dan cara sendiri buat bahagiain anak2 mereka. Mungkin gw aja yg termasuk Mama Drama yg takut ninggalin anak2nya. Hihi. Ato emang ini passion gw. Dari kecil kata mama kalo ditanya soal cita2 pasti gw jawab “aku mau jadi ibu rumah tangga kya mama”. Yes, it’s me now. Yang pasti semua keputusan yg gw buat tidak dengan paksaan, dan dengan pemikiran yg jernih dan tentu saja atas persetujuan suami gw. Hihi thanks ya mas for support me J Oia, sebelum resign gw dibeliin laptop sama mas. Katanya biar kamu tetep bisa berhubungan dengan orang sekitar dan tau perkembangan dunia.🙂

 

Kids, makasi sudah mau berusaha untuk menjadi anak2 yg kuat, mau bertahan untuk menemani mama dan papa di dunia ini. You both are  gift from heaven. Smoga gw bisa menjaga titipan Allah yg paling berharga ini. Amin.


5 responses to “the story behind the decision

  1. adi sumiadi says:

    hm….hm…..membaca story ini jadi teringat tanggal itu, masa dimana semua perasaan campur aduk jadi satu, senang, sedih, gembira, tegang sampe gemeteran. Banyak banget kejadian lucu dihari itu, namun semuanya berujung pada kata Alhamdulilah anak-anakku lahir dengan sehat dan sempurna, semua ini karena mereka terlahir dari ibu yang sangat sempurna , Divianti Alfira Permata Putri

    Thanks to everyone yang telah banyak membantu sehingga sikembar akhirnya hanya seminggu di ruang perawatan khusus dan bisa pulang untuk tidur bersama kami. Mohon maaf buat rekan-rekan yang tidak bisa melihat langsung si kembar di hari kelahirannya maupun seminggu setelahnya.

    Thanks to my beloved wife…..you are my everthing….KARENA KAMU CUMA SATU…..untukku. LOVE U MUCH.

  2. Lucky Alvindra says:

    Skr si kembar jd duo ndut, temen berantem om lucky..🙂

  3. nadia says:

    aaawww… nice writing mamaia! rajin2 menulis ya, saya kan banci blog =p

  4. ana says:

    nice story.. anak kembar kami, raya_rayi. umur 4 bulan. alhmd lhr normal di 36w dan g perlu masuk NICU. cuma 1 malem di RS dah boleh pulang. salam kenal bunda….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: