diviantialfira

a bite of life

Istri Bahagia

on March 9, 2011

Udah hampir setahun ini gw tergila2 sm Financial Planning. Gw udah sempet ikut seminar2nya sih. Dari yg diadain sm mas Safir Senduk, Ahmad Gozali dan Ligwina Hananto. Gw udah mule ngikutin sih. Ngumpulin dana darurat, persiapan dana pendidikan, dana pensiun, dan yg belum nih asuransi. Berhubung gw sama si mas nih ga terlalu percaya sm asuransi, jd kita bener2 harus ngerti dulu nih tujuannya apa. Setelah akhirnya kami sepakat merasa membutuhkannya dan munculah ajakan  “yuk beli asuransi jiwa”.

Cari sana cari sini, kita butuh Asji yg bener2 memenuhin kebutuhan kita. Akhirnya ada satu yg “sreg” di hati kita berdua. Sebelum ketemu kita udah siapin nih kita butuh UP berapa dan term berapa lamanya biar ga lama2 diskusi sama agennya. Oke, syarat demi syarat kita isi. Dan syarat yg terakhir adalah medical check up. Inilah yg ntar nya jd dasar itungan premi kita nanti.

Surat pengantarpun sudah di tangan. Tapi berhubung si bos alias si mas lagi busy season agak terundur2lah jadwal medical check upnya. Akhirnya tibalah saatnya. Si mas diperiksa macem2 katanya. Gw ga ikut karena harus jagain Rakha sama Raihan. Tapi hasilnya ternyata dikirim ke pihak asuransi baru nanti akan diserahkan ke kita setelah diteliti sm si pihak asuransinya.

Gw ga bgitu nunggu sih, gw yakin si mas jg, karena kita berdua tau kalo si mas itu ga punya keluhan apa2 kecuali perutnya yg gendut. Hihi. Ampun masss😀. Paling2 kalo sakit juga cuman flu biasa doang. Dan datenglah tukang pos nganterin hasil darah mas dari asuransi. Almost everything is going fine. EXCEPT gula darah puasanya tinggi. Harusnya normalnya di bawah 100, dan punya mas 123. Dan batas diabetes itu adalah 126. WHAT? 3 points to go to diabetes?

Gw shock, gw panik, gw takut, dan gw nangis. Yes, im a MamaDrama. Ini beneran tapinya. Gw bener2 takut dong. Yang gw tau diabetes itu adalah sumber dari segala penyakit. Bisa lari ke jantung, ginjal, dll. Bahaya bgt kan? Emang sih belum diabetes, tp kan cuman selisih 3 points.

Beruntungnya gw punya sahabat2 pintar yg memilih jalan hidupnya sebagai dokter. Ratu puri alias uwie plus calon suaminya Mas budi bantu nenangin gw. Plus temen smp gw yg emang dari smp slalu gw contek PRnya Dhias Andriani yg juga dokter gw cerca dengan pertanyaan2. Gw bacain semua hasil darah mas. Semuanya cuman bilang “belum kok, belum diabetes, tapi udah harus jaga makanan dan olahraga”. Ntah mereka beneran ato cuman nenangin gw yg udah bercucuran air mata.😦. Apalagi saat itu si mas lagi di kliennya di Palembang. Gw kasitau dia sih, tp tanpa nunjukin gw paniknya kya apa. Walopun gw yakin dia tau segimana paniknya gw. He always can read my mind.

Besoknya gw langsung browsing macem2 soal diabetes. Padahal di kantor gw yg dulu tuh pernah ada penyuluhan soal diabetes tipe 1 dan tipe 2. Tapi ga pernah gw dengerin karena gw sibuk makan. Jangan ditiru yak. Dan tentu saja gw langsung ke Gramedia baca2 sedikit sebelum gw memutuskan untuk mebeli beberapa buku. Gw beli buku buat diabetes dan buat kolesterol gt. Abis dari situ gw ke supermarket dan mulai membeli produk2 diabetes. Smuanya.

Dan besoknya mulailah gw membekalkan mas dengan makanan2 sehat. Untuk makan siang dan makan malam karena lagi busy season dan harus pulang tengah malam eh pulang pagi maksutnya. Fiuh. Dan menghadiahkan mas dengan sepeda. Karena gw tau percuma makan sehat tp ga pernah olahraga.

Dua bulan berlalu dan gw sama mas belum sempet periksain ke dokter. Janji mas ke gw kalo dia akan ke dokter setelah salah satu reportnya release. Dan Alhamdulilah release sesuai dengan targetnya. Yah, here is saatnya ke dokter. Gw cari dokter internis yg terkenal. Gw berharap beliau bakal ngasih saran yg baik dan obat yg terbaik juga.

Dokternya cukup antri juga nih. Kita kebagian no.9. Dokternya keliatan udah tua dan agak galak. Hiiii.. serem.. dan ternyata emang galak. Pas kita kasih liat hasil medical checkupnya si dokter langsung geleng2 dan bilang “wah ini sih udah tinggi, kemungkinan besar ini udah diabetes, udah ada proteinnya di air kencing sepertinya”. DANGGGG! Loh kata uwie, kata mas budi, kata dhias belum kok😦

Baru si dokter melanjutkan pernyataannya “Tapi data ini ga valid karena sudah 2 bulan yg lalu, sy perlu periksa lebih detail lg”. Fiuh, gw cuman berdoa semoga ga bertambah parah, dan kalaupun iya masih sempat mengobatinya. Ga sampe harus suntik2 insulin or apalah yg serem2 L Dan dokternya pasang muka jutek, bilang ini masih overweight lg. Padahal dalam 2 bulan, diet ala gw, si mas udah turun 7 kilo. Hhhh…

Akhirnya pengen cepet tuntas lusanya langsung periksa darah. Si mas pergi sendiri dan gw nyusul ketika pas mau ketemu dokter.  Alhamdulillah dokternya senyum. Gw dan mas juga senyum karena hasil darahnya bagus😀 gula darahnya sekarang tinggal 90. Yes, its normal J. Dan kolesterolnya pun rendah 156. Alhamdulillah….

Terimakasih ya Allah, nikmatMu sangat indah :) Gw bener2 bahagia. Ini lebih bahagia dari waktu gw lulus S1, lebih bahagia dari gw dapet double promote di KAP big 4 (agak pamer ini). Tapi bener loh, gw ampe speechless. Ga ada yg bisa gw perbuat selain tersenyum dan tersenyum. Gw istri yg bahagia🙂

Mari kita teruskan pola hidup sehat ini ya mas. Karena cita2 terbesar kita adalah melihat anak2 kita tumbuh dewasa dan bahagia.

🙂🙂🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: