diviantialfira

a bite of life

Marriage

on July 6, 2011

Sabtu 2 Juli 2011 kemaren, salah satu anggota geng BadutbadutLucu yakni geng dimasa kuliah dulu yaitu ratu puri a.k.a uwie menikah🙂 (ribet banget kata pengantarnya yak). Gw sama mas selalu exciting kalo ke pernikahan terutama ke akadnya. Bukan karena makanannya kok, tp karena gw suka banget dengerin nasehat pernikahan dari ustadnya, dan selalu merinding kalo pembacaan ijab qobul. Nasehat2 pernikahan itu yg bikin kita ngecharge lagi atas apa yg udah kita lakuin dalam penikahan dan pembacaan akad itu suci bgt, janji seorang pria buat kepada ayah dari calon istrinya untuk membawa istrinya ke jalan yg lebih baik, ke kehidupan yg sempurna. Amin. (lah kok jadi melow).

Menikah itu bukan perkara simpel. Menikah itu menyatukan 2 keluarga besar. Dgn menikah akan banyak sekali yg harus kita ubah. Dulu begitu gw bilang sm mama, kalo mas adi ngajak nikah, banyak banget wejangan dan pertanyaan tentang kesiapan gw. Gini kata mama:

“Apa kamu sudah yakin dia bisa menjadi imammu? Imam untuk shalatmu, imam untuk kehidupan kamu? Apa kamu udah kenal keluarganya? seluk beluk keluarganya, bibit bobot bebet? apa kamu percaya sama dia?”

Lebih banyak lagi sebenernya pertanyaannya. Hanya saja pada saat itu yg gw pikirkan adalah mas adi memenuhi semua kriteria gw dalam memilih suami, bahkan melebihi.

Kriteria gw adalah:

  1. Seiman. Kenapa harus seiman? karena gw tau percuma gw menjalankan suatu hubungan kalo ga seiman, walopun keluarga gw terdiri dari berbagai agama, tp gw ga yakin nyokap bokap gw bs nerima. Dan gw tau pengetahuan gw soal agama ga banyak. Jadi gw butuh seseorang yg bs bawa gw ke tingkat Islam yg lebih baik. Dan Alhamdulillah mas adi itu Islam, rajin shalat, rajin ngaji, dan yg pertama bikin gw jatuh hati adalah pas di medan shalat jamaah sm dia, baca surat panjaaaaaaaaaaang bgt, gw ga tau itu surat apa. Tp rasanya kok merdu bgt di dengernya🙂. Buat gw seiman is a must.
  2. Sayang keluarganya. penting bgt nih, secara gw yakin, kalo dia sayang ibu bapaknya dia akan sayang bgt sama istrinya kelak. Dan mas adi itu sayang bgt sama ibu bapaknya. Selalu ngeluangin waktu buat telp dan dateng ke serang🙂.
  3. Sayang keluarga gw. Ini juga keharusan karena gw deket bgt sama keluarga gw, kalo dia ga sayang gimana mau berkeluarga? masa iya gw ga boleh kumpul sama keluarga gw. Masa iya ntar pas kumpul2 keluarga dia cuman diem dan cemberut? seumur hidup? no way! Alhamdulillah mas adi sayang keluarga gw, dari jaman pacaran aja, dia suka rela nganter2in nyokap gw bahkan temennya nyokap gw. Dan pernah dia nganterin gw ke bdg malem2 cuman gara2 nyokap gw lg kangen gw, dan dianya balik lagi ke jakarta😀
  4. Pinter. Ini juga keharusan, gw suka sama cowo pinter, bukan dinilai dari IPnya loh (walopun mas adi beneran IPnya 3.5) tapi cara dia ngobrol, dia banyak tau hal yg gw ga tau, bisa tanya apaaaa aja yg gw ga tau, dan bisa ngobrol sama bokap yg obrolannya selalu tingkat tinggi. Mas adi bisa nyambung ngobrol sama bokap soal semuanya, soal politik, tinju (which is my father’s favorite), sampe gosip artis aja dia tau. Kalo PSAK mah keharusan lah ya, secara auditor🙂
  5. Mau usaha.  Cowo itu harus mau usaha. Orang pinter banyak, orang kaya banyak, kalo ga mau usaha semuanya akan ilang pelan2. Mas adi itu sejak kuliah berusaha sendiri, sampe akhirnya dia kayak sekarang. Gw selalu bangga share ini.
  6. Ikut aturan main. Harus tau batasan2 pacaran. Mau ngehargain gw sebagai seorang cewe. Bokap nyokap gw selalu menekankan kalo cowo yg bener itu mau menghargai cewenya. Jemput ke rumah, ya harus pulangin ke rumah juga. Kalo perlu cowo itu harus berkorban apa aja. Simple kya minjemin jaket, kasih minum+makanan duluan, mau ngantriin, ga ngaret, dan rela nungguin cewenya berjam2 untuk yakinin kalo cewenya sudah berada di tempat yg aman. Ini butuh bgt, mas adi orangnya gt, dia rela tidur di jalan tol, yg penting gw udah nyampe rumah. Dia rela nungguin gw lembur dgn tidur di mobil, dia rela  ngirimin gw obat batuk sejauh 72 kilo dr kota sampit ke kebun karena denger gw batuknya ga sembuh2. simple but sweet. Kalo dari pacaran aja cowonya ga mau berkorban, apa kabar pas udah nikah?
  7. Orangtuanya sayang gw. Ini juga sangat amat penting. kalo pacarannya backstreet mulu, kapan dibawa ke jenjang lebih serius coba? mau pacaran ampe kapan? kawin lari? ga lah..
  8. Jujur. Jd pas pacaran kita berdua udah jujur2an dosa2 yg kita lakukan di masa lampau. Ga ada yg ditutup2in. Kalo mau nerima artinya beneran sayang, kalo jd ilfil ya itu mah bukan sayang. Kt nyokap yg namanya sayang itu harus sayang walopun, bukan sayang karena. Jd bukan sayang karena dia punya mobil, karena dia kerjanya dimana, karena dia anaknya siapa, tp sayang walopun dia gendut, walopun dia bau asem.. kikikik..
  9. Saling menyayangi.. hihi.. kalo ga ngapain pacaran ya? karena kasian? buat gaya2an.. alagh hari geneeee..
  10. Percaya. Gw percaya sm mas, jd gw ga perlu tuh ngecek2 Hpnya ada foto siapalah, gw percaya kalo dia sayang gw. ya kan mas? sayang aku kaaaaaan?

Kriteria umumnya buat gw sgitu kali ya… yg pasti, walopun banyak yg bilang abis menikah itu jd berubah bgt, banyak nangisnya, ga seenak yg dibayangkan. Buat gw menikah dengan mas itu anugerah. Gw bisa bener2 jd diri gw sendiri, bisa sharing semuanya, bisa nanya semaunnya, Insya Allah gw bahagia lahir bathin. Apalagi dengan kehadiran Rakha dan Raihan, bikin gw merasa Allah sayang gw banget. Alhamdulillah. Gw bahagia, semoga sampai akhir hayat nanti. Amiin.

Happy wedding ya uwie dan mas budi. Semoga menjadi keluarga sakinah, mawaddah, warrohmah. Diberikan kepercayaan buah hati pada waktu yg tepat dan sempurna. Dijauhkan dari dosa, dan bisa menjadi keluarga yg bahagia selalu selamanya. Gw dan mas adi adalah salah dua yg sangat bahagia dengan pernikahan kalian. we love you..

Kecupkecup mesra buat uwie dari gw, rakha, dan raihan. Buat mas budi kecupnya dari mas adi aja gimana?hihihi..

 

 

 


5 responses to “Marriage

  1. adi sumiadi says:

    love u forever and ever

  2. adi sumiadi says:

    Itulah yang namanya CINTA,
    Cinta adalah anak kecocokan jiwa,
    Semua yang di lakukan atas nama cinta pasti akan indah pada akhirnya walaupun jalan menuju itu di penuhi rintangan dan orang yang berhasil melewati rintangan itu akan menemukan kebahagiaan yang abadi.

    Semoga cinta kita abadi ya sayang. LOve u always.

  3. hihi, puisi andalan deh dikluarin. walopun jadul aku tetep sayang kok. ihiiiy.. love u mas.. ga bs panjang komennya abis ni anak bedua ikut2an sibuk mencet2 laptop nih🙂

  4. DAVID DARMAWAN says:

    Emang cinta penuh pengorbanan teh….bolak balik Sukabumi sejauh kurang lebih 250km salah satu contohnya hahahahahaha…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: